Produsen mobil asal Korea Selatan, Hyundai Motor Co dan afiliasinya Kia Corp memperkirakan bahwa penjualan global gabungan mereka akan melonjak 12,1 persen pada tahun 2022. Jumlah ini diharapkan tercapai meski di tengah isu kekurangan chip semikonduktor yang terjadi secara global. Pada 2021, Hyundai dan Kia berhasil menjual 6,67 juta kendaraan, turun sekitar 3,7 persen dari target gabungan mereka 6,92 juta unit.

Penurunan penjualan tersebut juga sebagian besar karena masalah pasokan, termasuk kekurangan chip semikonduktor, yang menurunkan pengiriman kendaraan. Hyundai dan Kia mengatakan akan menargetkan penjualan global sebesar 7,47 juta kendaraan tahun ini. "Pada tahun 2022, Hyundai Motor berencana untuk memperluas pangsa pasarnya dan memperkuat profitabilitas melalui upaya untuk menstabilkan pasokan dan permintaan chip, menyesuaikan jadwal produksi kendaraan, memperkuat lineup kendaraan listrik, serta mengoptimalkan laba rugi penjualan berdasarkan wilayah," ungkap Hyundai Motor dikutip dari Car and Bike.

Seorang analis di Eugene Investment and Securities Lee Jae il, memperkirakan permintaan kendaraan akan tetap kuat pada tahun 2022, didukung oleh permintaan terpendam dari konsumen yang tidak dapat membeli kendaraan tahun lalu karena kekurangan pasokan. "Tampaknya kekurangan chip telah menunjukkan beberapa tanda pelonggaran. Namun, kenaikan harga bahan baku kemungkinan akan berdampak pada profitabilitas mereka," terang Lee.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.